Inilah Keutamaan Membantu Sesama Muslim

Saling membantu antar sesama muslim
Saling membantu antar sesama muslim (Freepik.com - Almuhtada.org)

Almuhtada.org – Membantu sesama umat Muslim merupakan kewajiban setiap insan, dengan saling tolong menolong hidup kita akan menjadi lebih damai. Allah juga memerintahkan dalam Al-Qur’an surah Al-Maidah ayat 2 yang berbunyi:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تُحِلُّوْا شَعَاۤىِٕرَ اللّٰهِ وَلَا الشَّهْرَ الْحَرَامَ وَلَا الْهَدْيَ وَلَا الْقَلَاۤىِٕدَ وَلَآ اٰۤمِّيْنَ الْبَيْتَ الْحَرَامَ يَبْتَغُوْنَ فَضْلًا مِّنْ رَّبِّهِمْ وَرِضْوَانًا ۗوَاِذَا حَلَلْتُمْ فَاصْطَادُوْا ۗوَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَاٰنُ قَوْمٍ اَنْ صَدُّوْكُمْ عَنِ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اَنْ تَعْتَدُوْاۘ وَتَعَاوَنُوْا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوٰىۖ وَلَا تَعَاوَنُوْا عَلَى الْاِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۖ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ

Artinya:

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syiar-syiar (kesucian) Allah) jangan (melanggar kehormatan) bulan-bulan haram) jangan (mengganggu) hadyu (hewan-hewan kurban) dan qalā’id (hewan-hewan kurban yang diberi tanda) dan jangan (pula mengganggu) para pengunjung Baitul Haram sedangkan mereka mencari karunia dan rida Tuhannya!) Apabila kamu telah bertahalul (menyelesaikan ihram), berburulah (jika mau). Janganlah sekali-kali kebencian(-mu) kepada suatu kaum, karena mereka menghalang-halangimu dari Masjidil Haram, mendorongmu berbuat melampaui batas (kepada mereka). Tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan. Bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah sangat berat siksaan-Nya.

(Q.S Al-Maidah Ayat 2))

Umat muslim merupakan saudara bagi muslim yang lainnya sehingga kita harus saling mengasihi dan menyayangi dan tidak saling mendzalimi. Sebagaimana terdapat dalam sebuah hadits yang berbunyi:

Baca Juga:  Melangkah Ringan Tanpa Overthingking, Berikut Caranya Menurut Islam

ظَالِمًا أَوْ مَظْلُومًا قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَذَا نَنْصُرُهُ مَظْلُومًا فَكَيْفَ تَنْصُرُهُ ظَالِمًا قَالَ تَأْخُذُ فَوْقَ يَدَيْهِ (صحيح البخاري ، رقم: ٦٤٨٤).

Artinya:” Dari Anas bin Malik RA berkata: Rasulullah SAW bersabda, “Tolonglah saudaramu, yang berbuat zalim maupun yang dizalimi.” Para sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, ini (kami paham) menolong orang yang dizalimi. Tetapi, bagaimana menolong orang yang justru menzalimi?” Rasulullah SAW menjawab, “Ambil tangannya (agar tidak berbuat zalim lagi).” (HR Bukhari)

Dari An-Nu’man bin Basyir RA, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Perumpamaan kaum mukmin dalam saling cinta, saling mengasihani, dan belas kasih mereka bagaikan satu jasad. Apabila satu anggotanya sakit maka seluruh tubuh akan merasakan tidak bisa tidur dan demam.” (HR Muslim)

Dari beberapa dalil diatas terdapat banyak kesimpulan yang dapat kita ambil, bahwa sebagai seorang muslim kita harus saling tolong menolong, karena sesama umat muslim merupakan saudara.

Kita harus saling mengasihi, dan saling membantu dalam segala aspek kehidupan. Bahkan ketika ada orang muslim yang merasakan sakit maka muslim yang lainnya akan merasakan hal tersebut, sehingga kita harus saling membantu dan memberikan manfaat bagi setiap insan.

Terdapat juga dalam sebuah hadits bahwa ketika kita saling membantu Allah akan memberikan pahala, sebaliknya apabila kita tidak mau membantu serta dzalim kepada orang lain Allah akan membalas perbuatan yang kita lakukan dengan balasan yang setimpal. Sebagaimana dalam sebuah hadits berikut ini.

Baca Juga:  Perempuan Muslim Harus Bisa Menjaga Izzah dan Iffah

إِنَّ النَّاسَ إِذَا رَأَوُا الظَّالِمَ فَلَمْ يَأْخُذُوا عَلَى يَدَيْهِ أَوْشَكَ أَنْ يَعْمَّهُمُ اللَّهُ بِعِقَابِ مِنْهُ. (رواه أبو داود)

Artinya: “Bila orang-orang melihat seorang yang zalim tapi mereka tidak mencegahnya, dikhawatirkan Allah akan menimpakan hukuman terhadap mereka semua.” (HR Abu Dawud)

Hendaknya kita saling membantu antar sesama umat muslim, karena dengan begitu Allah akan senantiasa mengasihi kita dan memberikan ganjaran yang serupa dengan apa yang kita lakukan. [] Puan Sukowati

Editor: Mohammad Rizal Ardiansyah

Related Posts

Latest Post