Sholat Sunnah Rawatib: Pengertian dan Keutamaanya

Sholat Sunnah Rawatib
Gambar Ilustrasi Sholat Sunnah Rawatib (Freepik.com - Almuhtada.org)

Almuhtada.org – Sholat sunnah rawatib merupakan sholat sunnah yang mengiringi sholat fardhu, waktu untuk melakukan sholat sunnah ini ialah sebelum/ sesudah sholat fardhu, sebelum sholat fardhu dinamakan sholat sunnah qobliyah sedangkan setelah sholat fardhu dinamakan sholat sunnah ba’diyah.

jumlah sholat sunnah rawatib ada 17 rakaat

seperti yang diterangkan dalam kitab Taqrib pada fasl kedua dari bab sholat

والسنن التابعة للفرائض سبع عشرة ركعة ركعتا الفجر وأربع قبل الظهر وركعتان بعده وأربع قبل العصر وركعتان بعد المغرب وثلاث بعد العشاء يوتر بواحدة منهن

Sholat sunnah yang mengikuti sholat fardhu ada 17 rakaat, yaitu; 2 rakaat sholat fajar, 4 rakaat sebelum sholat duhur, 2 rakaat setelah sholat duhur, 4 rakaat sebelum sholat asar, 2 rakaat setelah sholat maghrib, dan 3 rakaat setelah sholat isya dengan sholat satu rakat witir yang berada diakhir

dari ke 17 rakaat sholat sunnah rawatib 12 rakaat lebih dianjurkan lagi  seperti yang diterangkan dalam hadits berikut:

Ummu Habibah berkata bahwa ia mendengar Rasulullah Saw. Bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَىْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِى يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِىَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِى الْجَنَّةِ

“ Barang siapa yang mengerjakan sholat 12 rakaat (sunnah rawatib) sehari semalam, maka akan dibangunkan baginya rumah di surga.” (H.R. Muslim no. 728)

Sholat sunnah rawatib yang 12 rakaat itu ialah, 2 rakaat sebelum shubuh (sholat fajar), 2 rakaat sebelum dan sesudah sholat duhur, 2 rakaat sesudah sholat maghrib dan 2 rakaat setelah sholat isya.

Baca Juga:  Jangan Sampai Rugi! Sholat Tahajud Dapat Meningkatkan Kecerdasan dan imun tubuh

Dari ke 12 rakaat itu ada 2 rakaat yang lebih utama lagi yaitu 2 rakaat sholat sunnah yang dilakukan sebelum sholat subuh (sholat fajar}, seperti yang diterangkan dalam hadits

كْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا

“dua rakat sunnah fajar (sebelum subuh) lebih baik dari dunia dan seisinya”. (HR. Muslim)RHRH

Juga dalam hadits ‘Aisyah yang lainnya, beliau berkata,

لَمْ يَكُنْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى شَيْءٍ مِنْ النَّوَافِلِ أَشَدَّ مِنْهُ تَعَاهُدًا عَلَى رَكْعَتَيْ الْفَجْرِأخرجه الشيخان

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak melakukan satu pun shalat sunnah yang kontinuitasnya (kesinambungannya) melebihi dua rakaat (shalat rawatib) Shubuh.” (HR. Bukhari no. 1169 dan Muslim no. 724) [] Nayla Syarifa

Editor: Mohammad Rizal Ardiansyah

Related Posts

Latest Post