Menghadapi Gagal

Oleh:

Tri  Ratna Ambarwati

Dalam menjalani sebuah  kehidupan tentu  saja  tidak  semua  akan  berjalan  sesuai  dengan  apa yang  kita  inginkan. Adakalanya kita  akan  bertemu dengan  sebuah  kegagalan. Kegagalan  itu  sering  kali  membuat  kita jatuh dan  kecewa. Rasa  kecewa  yang berkepanjangan  akan  mempengaruhi  banyak  aspek entah  itu  waktu yang  terbuang  percuma, fikiran  kacau, sampai  dengan  kesehatan yang  terganggu.  Tentu  saja  kita  harus  bisa  mengatasi  hal  tersebut agar  rasa  kecewa  tidak  berangsur – angsur merugikan  kehidupan  kita.

Yang harus kita lakukan untuk mengatasi  dan  mengurangi  kemungkinan  kecewa dalam  sebuah  usaha  adalah :

  1. Pertimbangkan Kemungkinan  Terburuk

Sebelum  memperjuangkan  sesuatu  alangkah  baiknya  jika  kita  mempertimbangkan  kemungkinan  – kemungkinan  yang  bisa  saja  terjadi,dengan demikian  kita  mampu  memaksimalkan  usaha  kita  untuk  meraih  apa  yang  ingin kita  raih. Selain  itu, mempertimbangkan kemungkinan  terburuk  juga  akan  memberikan  gambaran  pada  kita  tentang apa yang harus  kita persiapkan  apabila  terjadi Bantu treason sesuatu  yang  tidak  diinginkan sebagai  alternatif  menghadapi  kegagalan.

  1.   Yakin  Akan Ketetapan Allah

Selalu  yakin akan  ketetapan Allah akan  membuat kita  tenang bahkan  jika  kita dihadapkan  dengan  kemungkinan terburuk  sekalipun. Selalu  yakin  bahwasanya Allah  akan  memberikan  sesuatu  sesuai  dengan  usaha  yang kita  lakukan. Sekalipun  kita  gagal  dalam  sebuah  usaha, jika kita  yakin  akan  ketetapan  Allah SWT kita akan  berfikir bahwasanya  Allah SWT  punya  rencana lain   yang  lebih  indah  yang sudah  disiapkan untuk kita,sehingga ketika  kita  kecewapun akan  lebih  singkat  karena ikhlas  akan ketetapan Allah.

  1. Bersyukur
Baca Juga:  Petani: Profesi Mulia dalam Pandangan Islam

Apabila Setelah  usaha  panjang yang kita  lalui  dan  masih  gagal  sebaiknya  kita  tetap  bersyukur kepada  Allah  Swt. Dengan  tetap  bersyukur hati  menjadi  lebih  tenang. Ketenangan  yang kita  miliki membuat  fikiran  kita  lebih  jernih  sehingga mampu  mengambil  pelajaran  dari  kegagalan tersebut untuk  ladang  intropeksi Diri untuk  membuat strategi  baru  agar  tidak  lagi  gagal  dalam  usaha – usaha  selanjutnya

  1. Berikhtiar dengan Istiqomah

Setelah  menentukan  strategi  berusahalah  lagi  dengan  sungguh – sungguh agar  kegagalan betikutnya  tidak  terulang  lagi. Tentu  saja  usaha  yang dilakukan  harus  dilakukan  dengan  istiqomah sehingga  menghasilkan  hasil  yang  maksimal.

Kegagalan  sangat  mungkin  terjadi  pada  siapapun,dimanapun dan  kapanpun.  Untuk  itu  kita  perlu  mempersiapkan  segala  sesuatu  yang  mungkin  saja  terjadi dengan  selalu yakin  bahwa  ketetapan  Allah tidak  akan pernah  salah, selalu  bersyukur  dan  tetap  berusaha.

Penulis adalah Santri Pesantren Riset Al-Muhtada dan Mahasiswa Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang

Related Posts

Latest Post