Menundukkan Pandangan dalam Islam

Menundukkan pandangan ketika bertemu lawan jenis
Gambar ilustrasi menundukkan pandangan ketika bertemu lawan jenis (Freepik.com - Almuhtada.org)

Almuhtada.org – Halo teman-teman semua! Apa kabar? Semoga semangat muda kalian senantiasa bersinar di pekan ini dan selanjutnya ya. Di artikel ini, akan dibahas sedikit tentang ghadul bashar atau menundukkan pandangan dalam Islam.

Islam adalah agama yang sempurna. Semua perkara diatur didalamnya, termasuk perkara sekecil apapun. Dalam Islam, juga diatur bagaimana batasan-batasan antara laki-laki dan peremupuan.

Salah satu batasan yang harus diterapkan seorang muslim laki-laki dan perempuan adalah dalam menundukkan pandangannya atau yang biasa disebut dengan ghadul bashar seperti yang diperintahkan dalam Q.S. An-Nur ayat 31:

وَقُلْ لِّلْمُؤْمِنٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ اَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوْجَهُنَّ وَلَا يُبْدِيْنَ زِيْنَتَهُنَّ اِلَّامَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلٰى جُيُوْبِهِنَّۖ وَلَا يُبْدِيْنَ زِيْنَتَهُنَّ اِلَّا لِبُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اٰبَاۤىِٕهِنَّ اَوْ اٰبَاۤءِ بُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اَبْنَاۤىِٕهِنَّ اَوْ اَبْنَاۤءِ بُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اِخْوَانِهِنَّ اَوْ بَنِيْٓ اِخْوَانِهِنَّ اَوْ بَنِيْٓ اَخَوٰتِهِنَّ اَوْ نِسَاۤىِٕهِنَّ اَوْ مَا مَلَكَتْ اَيْمَانُهُنَّ اَوِ التَّابِعِيْنَ غَيْرِ اُولِى الْاِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ اَوِ الطِّفْلِ الَّذِيْنَ لَمْ يَظْهَرُوْا عَلٰى عَوْرٰتِ النِّسَاۤءِ ۖوَلَا يَضْرِبْنَ بِاَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِيْنَ مِنْ زِيْنَتِهِنَّۗ وَتُوْبُوْٓا اِلَى اللّٰهِ جَمِيْعًا اَيُّهَ الْمُؤْمِنُوْنَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

Artinya: Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau para perempuan (sesama Islam) mereka, atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.

Baca Juga:  Pentingnya Pernikahan Dalam Agama Islam, Simak Penjelasannya

Seorang muslim perempuan diperintahkan untuk menjaga dirinya dengan menutup aurat, kemaluannya, pandangannya, dan menjaga rasa malunya.

Hal ini juga berlaku untuk lawan jenis. Sehingga apabila korelasi ini terwujud, harmoni akan tercapai dan kemaslahatan akan terpenuhi baik kemaslahatan bagi laki-laki maupun perempuan.

Menundukkan pandangan dalam Islam tidak boleh diartikan hanya menundukkan pandangannya ke bawah terus. Namun harus diartikan secara tekstual dan kontekstual.

Hal ini sejalan dengan konsep tasawuf dimana ketika kita memiliki sebuah nadzar, maka yang harus kita lakukan adalah dengan menyedikitkan pandangan karena nadzar merupakan cikal bakal dari banyaknya keinginan. [] Nihayatur Rif’ah

Editor: Mohammad Rizal Ardiansyah

Related Posts

Latest Post