Menyikapi Bencana Alam dan Menjaga Hubungan dengan Allah di Tengah Pandemi COVID-19

Oleh Muhammad Miftahul Umam

Dalam satu tahun terakhir ini, bangsa Indonesia menghadapi cobaan yang luar biasa. Pada awal Maret tahun 2020 lalu, bangsa Indonesia menghadapi pandemi virus corona (covid-19). Akibat dari adanya pandemi covid-19 tersebut, sebagian besar aspek dalam berbagai bidang kehidupan manusia mengalami perubahan. Dalam bidang pendidikan misalnya para siswa dirumahkan dalam artian kegiatan belajar mengajar dilakukan secara daring atau tidak bertatap muka secara langsung. Dalam bidang ekonomi misalnya banyak pekerja/buruh yang di PHK, hingga pembatasan aktivitas di ruang publik. Hingga saat ini, pandemi covid-19 telah mengakibatkan puluhan ribu orang meninggal dunia. Data sebaran Satgas Penanganan Covid-19 menunjukkan bahwa pertanggal 23 Januari 2021, telah terdapat 977.474 orang yang terkonfirmasi positif covid-19, 791.059 orang dinyatakan sembuh, dan 27.664 orang meninggal dunia.

Selain pandemi covid-19 yang masih belum berakhir hingga pergantian tahun saat ini, pada periode awal Januari 2021 saja bangsa Indonesia mengalami bencana alam yang luar biasa yang terjadi di berbagai wilayah di Indonesia. Dilansir dari inews.id, dengan artikel yang berjudul “BNPB: 185 Bencana Alam Terjadi di Indonesia 1-21 Januari 2021”, menyebutkan bahwa pada tanggal 1 hingga 21 Januari 2021 saja, sudah terdapat 185 bencana alam yang terjadi di berbagai daerah di Indonesia. Dari total 185 bencana alam tersebut, 127 diantaranya merupakan bencana alam banjir, 30 diantaranya tanah longsor, 21 diantaranya puting beliung, 5 diantaranya gelombang pasang, dan 2 diantaranya adalah gempa bumi.
Selain itu, pada hari sabtu, tanggal 9 Januari 2021 lalu, bangsa Indonesia harus kembali berduka karena terjadinya kecelakaan pesawat, yakni jatuhnya pesawat komersial Sriwijaya Air dengan kode penerbangan SJ 182 rute Jakarta-Pontianak di Perairan Kepulauan Seribu. Diduga tidak ada penumpang yang berhasil selamat dari peristiwa tersebut, mengingat badan pesawat dan tubuh penumpang yang ditemukan telah hancur dan menjadi serpihan-serpihan dan potongan-potongan. Dilansir dari kompas.com (10/1), dalam penerbangan tersebut, pesawat mengangkut 43 penumpang dewasa, 7 penumpang anak, 3 penumpang bayi, dan 12 kru pesawat.

Baca Juga:  Trust

Berbagai bencana yang terjadi tersebut tentunya membawa duka yang sangat mendalam bagi bangsa Indonesia. Di tengah pandemi covid-19 yang belum juga usai hingga saat ini, bahkan hampir memasuki usia satu tahun, berbagai bencana alam yang turut hadir diawal tahun 2021 menambah duka bagi bangsa Indonesia. Meski demikian, tentu kita tidak boleh putus asa dan harus terus berikhtiar dengan meminimalisasi dampak dari pandemi dan bencana alam yang telah terjadi, serta senantiasa berusaha menyelesaikannya.
Sebagai seorang muslim kita harus yakin bahwa segala sesuatu, baik dan buruk (dalam pandangan manusia) merupakan atas kehendak Allah SWT, sebagaimana bencana alam juga datang atas kehendak Allah. Meskipun bencana yang diturunkan oleh Allah SWT kepada manusia dapat berpotensi sebagai ujian atau pun azab, akan tetapi kita tidak boleh terburu menjustifikasi bahwa setiap bencana yang diturunkan kepada manusia merupakan azab dari Allah. Dalam salah satu kesempatan, KH. Ahmad Baha’udin Nursalim atau yang lebih akrab disapa Gus Baha’ menjelaskan bahwa Allah memang memiliki kuasa untuk mengazab seseorang. Akan tetapi, azab itu sifatnya potensial dalam arti Allah mampu mengazab, tetapi tidak harus. Yang tahu bencana alam yang terjadi itu sebagai azab atau tidak hanyalah Allah SWT.

Oleh sebab itu, sebagai seorang muslim kita jangan sampai melampaui batas kewenangan manusia dengan merasa lebih tahu daripada Allah SWT. Ketika terdapat bencana alam di suatu daerah tertentu misalnya, kita jangan terburu menjustifikasi bahwa itu adalah azab dari Allah dan menuduh orang-orang di daerah tersebut banyak melakukan dosa, kedzaliman. Kemusyrikan, dan sebagainya. Ketika berbicara tentang bencana alam maka kita hanya berbicara bahwa itu berpotensi sebagai azab saja, jangan sampai menjustifikasi bahwa itu benar-benar azab, karena hal tersebut adalah urusan Allah.
Ketika terjadi bencana alam, maka sikap kita sebagai seorang muslim adalah meyakini bahwa segala sesuatu terjadi atas kehendak Allah. Segala sesuatu yang datang dari Allah pasti memiliki hikmah tersendiri. Oleh sebab itu, lebih baik kita mencoba menggali sisi-sisi hikmah dari sebuah peristiwa tersebut, melakukan intropeksi diri, dan meningkatkan ketaqwaan terhadap Allah, karena bencana alam bisa datang kepada siapa saja, kapan saja, dan dimana saja.

Baca Juga:  Memaknai Bulan Muharram, Bulan Kemuliaan

Intropeksi diri merupakan suatu hal yang sangat penting. Dengan melakukan intropeksi diri, maka akan membawa kepada pola pikir dan perilaku yang lebih rasional. Misalnya ketika terjadi banjir, mungkin karena kurang menjaga kebersihan lingkungan, sehingga dengan demikian akan menumbuhkan semangat kita untuk menantiasa menjaga lingkungan. Selain itu, menjaga kebersihan lingkungan bukan hanya soal agar tidak terjadi banjir semata, tetapi juga merupakan bentuk ketaqwaan kepada Allah karena hal tersebut termasuk salah satu menaati perintah Allah. Atau dengan adanya banjir kemudian menggugah hati orang lain untuk turut mengulurkan tangan untuk membantu satu sama lain.

Kaitannya dengan pandemi covid-19, jika kita rasakan memang sudah cukup lama, dan banyak dari kita menganggapnya sebagai cobaan atau ujian. Akan tetapi jika kita bandingkan dengan nikmat yang telah Allah berikan kepada kita sebelumnya, maka lama dari ujian yang berupa pandemi tidak seberapa. Gus Baha’ mencontohkan ujian yang dihadapi oleh nabi Ayyub ra, dimana setelah cukup lama menjalani masa ujian yang berupa penyakit, kemudian istrinya mulai mengeluh. Melihat hal tersebut kemudian nabi Ayyub bertanya kepada istrinya, “kamu sehat sudah berapa puluh tahun?”. Istrinya menjawab kurang lebih sudah 60 tahun. Nabi Ayyub bertanya lagi kepada istrinya, “kita sakit baru berapa tahun?”, Kemudian istrinya menjawab sudah 1 tahun. Nabi Ayyub kemudian berkata, “ya sudah, kamu harus ingat betapa Allah memberikan kesehatan itu jauh lebih lama daripada kita menghadapi penyakit”.

Baca Juga:  Utilitarian Dan Kelabilan Nilai Moral

Gus Baha’ juga menjelaskan bahwa Allah menyuruh kita untuk selalu mengingat sisi-sisi nikmat daripada penderitaan, sebagaimana dalam firman Allah, “… Fadzkuruu aala allaahi la’allakum tuflihuun (QS. Al-A’raf:69)”, yang artinya “… maka ingatlah akan nikmat Allah agar kamu beruntung”. Dalam menjalin hubungan dengan Allah, kita harus senantiasa lebih mengingat sisi-sisi nikmat, bahwa ujian yang kita hadapi sekarang jauh lebih ringkas dibanding saat kita diberi kebaikan. Sejak dahulu, kita juga telah mengalami berbagai masalah dan kita selalu bisa melewatinya dengan baik. Hal tersebut karena tawakkal dan ikhtiar secukupnya. Ikhtiar dan tawakkal merupakan upaya agar iman kita tetap stabil, karena hubungan Allah dengan kita jauh lebih banyak memberi nikmat ketimbang ujian-ujian, seperti pandemi ini. Kita wajib berikhtiar, tapi tidak perlu cemas untuk menghadapi covid karena sebetulnya nikmat yang dikasih allah itu jauh lebih besar.
Wallaahu a’lam

Penulis adalah Mahasantri Pesantren Riset Al-Muhtada dan Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Negeri Semarang .

Related Posts

Latest Post